Tuesday, September 6, 2016

Kampret Moment



Pagi itu gue bersemangat kuliah. Sebelum berangkat, gue sempatkan untuk sarapan, nggak biasa-biasanya gue sarapan di pagi seperti ini. 

       Gue berangkat setengah 7 dari rumah, nganterin adik ke sekolahnya, lalu bergegas menuju kampus, selama perjalanan gue menikmati dan tak ada hal aneh yang terjadi.

35 menit kemudian, gue sudah berada di parkiran kampus, bareng anak-anak yang lain. Disitu seketika perut gue terasa mules, tapi nggak terlalu gue peduliin, karna belum perut gue belum memberontak untuk segera bertemu toilet, gue mencoba biasa aja.

Lama kelamaan mules menjadi lebih terasa, namun, tetap saja gue bersikap seolah tidak ada apa-apa, hingga kelas di mulai dan semua anak-anak pada masuk, termasuk gue.

 Dosen yang satu ini, termasuk dosen yang disiplin dalam mengajar, punya aturan-aturan yang harus dipatuhi.


        Fotocopy modul, bawa kartu kontrak mata kuliah, di suruh cari buku tentang perpajakan sendiri dan membawa itu semua di anggap sebagai tugas, ada nilainya. Pakai paraf juga bagi yang ngumpulin, bagi sebagian besar mahasiswa, dosen ini dianggap killer. 

       Perut gue terasa semakin mules, wajah gue udah kaya tape, lebih tepatnya muka mesum om-om nahan hasrat. Dahi gue bercucuran keringat, rasanya asin. Benar gue nahan boker.

 
Image from: www.goggle.com

Gue coba bertahan, coba tetap cool dihadapan semuannya, gue resah, kalo tiba-tiba si Pan tatat gak sanggup lagi menahan dan musuh menyerang keluar, akan berabe semuanya, kalau bau-bau tak sedap keluar, dan semua mata akan tertuju ke gue.


Selama belajar, gue ngerasa pak dosen ngeliatin gue mulu, mentang-mentang gerak-gerik gue mencurigakan, sesekali ia mengedipkan mata ke gue jangan-jangan pak dosen suka sama gue ? gue tambah grogi, bukan, bukan grogi karna diliatin cowok. Gue grogi kalo pak dosen tau gue nahan BAB.

Setelah satu setengah jam pelajaran berlangsung, akhirnya pak dosen mengakhiri pelajarannya dan seketika juga gue langsung menuju toilet. Toilet gue cinta padamu, gue akan menghampirimu, memberikan suatu kenangan untukmu, di kala kita bersama.

Kampret moment seperti ini sering kali gue alami, mules-mules perut di saat yang tidak tepat, sering menyerang gue. kampret moment ini memang kampret, waktu gue smp dulu sering banget. 

       Kebanyakan terjadi ketika upacara bendera, gue yang nggak biasa sarapan, memaksa makan pagi, yang berujung mules.Gue jadi keinget zaman SD, jadi pernah ada anak kelas 5 boker di celana, parah banget, asli parah. 

       Gimana nggak, dari cerita yang gue denger, tu bocah mendadak jadi diem di kelas, terus seisi kelas tiba-tiba diserang bau-bau nggak sedap.

        Karena penasaran akan bau ini, seluruh kelas mencari alien apa yang mengeluarkan bau-bau kurang ajar ini. Akhirnya kertahuan kalo Paijo pelakunya, Bu guru nanya.

“Paijo, kamu buar air di celana?” Bu guru memperhatikan paijo

Paijo terpaku, bibirnya membiru, matanya menguning.

“Ayo sekarang kamu ke toilet, bersihin dulu.”

Paijo tetap diam pada pendiriannya, bagus sekali sifat paijo ini, dia sangat memegang teguh pendiriannya, sekali boker di celana tetap di celana, nggak boleh dipindah-pindah.

“Kalo kamu malu ke toilet sekolah, ya udah kamu boleh pulang.” Bu guru tersenyum, walau tak enak.

Paijo bergegas merapikan buku pelajarannya, ia mengangkan tasnya, menyandangnya, lalu berdiri, seketika ada makhluk tak dikenal keluar dari celana Paijo dan mengenai sepatunya sendiri.

Seisi kelas melihat kearah sepatu Paijo, ihhhh, desahan anak satu kelas. Bu eek-nya Paijo keluar, teriak salah satu anak yang ada di kelas itu. 

Karena merasa malu paijo langsung berlari keluar kelas, tapi keputusan itu dirasa sangat gegabah dan tak difikirkan secara matang. 

       Eek Paijo yang semula berada dalam kenyamanan, kini terancam kembali jauh ke bumi. Benar saja, setiap kali Paijo melangkahkan kakinya, si eek keluar-keluar, seperti kucing yang menandai wilayah kekuasaannya dengan kencing, Paijo menandai wilayahnya dengan eek-nya yang menguning. 

       Setiap satu langkah, eek jatuh “ceplek”, satu langkah lagi “ceplek” banyak langkah, “ceplek,ceplek,ceplek,ceplek.” Dari dalam kelas sampai ke gerbang sekolah semua sudah menjadi wilayah kekuasaan Paijo, karena dia telah menandainya. 

      Kampret moment yang satu ini parah banget. Apalagi kalo terjadi waktu ujian, memecah konsentrasi banget, perut terasa mules otak jadi males.

Tapi seumur hidup gue, gue nggak pernah boker di celana, kecuali bayi. Kalo masih mules biasa-biasa aja, biasanya nggak gue peduliin, sekiranya waktu nggak tepat dan masih bisa untuk ditahan, gue akan mencoba menahan. 

       Tapi kalo gue ngerasa kalo mules sudah nggak bisa mengerti keadaan gue, sudah nggak bisa ditahan, mau waktunya atau tempatnya nggak tepat, gue akan membrutal, numbur-numbur orang, lari nggak jelas, gue akan teriak-teriak, mana toilet, mana toilet. Kalian sembunyikan dimana toilet itu, cepat beritahu.

Kalo kalian punya kampret moment yang terjadi di waktu yang tidak tepat, coba ceritain di kolom komentar. Maaf kalo kampret moment gue terlalu extreme dan mengandung bau-bau yang nggak enak. Namanya juga kampret. 

Sekali lagi maaf kalo terlalu jorok.

29 comments:

  1. hahahaha pikasebeleun momen itumah

    ReplyDelete
  2. Satu kata buat paijo, iyuhh

    Kalo aku momen kampret pas kebelet waktu lagi perjalanan di motor gitu. Atau lagi ujian saking gugupnya jadi boker. Seringnya kalo sudah rapi mau berangkat eh kebelet.

    jadi pelajarannya sebelum masuk kelas harus boker dulu.

    ReplyDelete
  3. Kampret momen banget emang hahaha.

    Seandainya kalau nggak terbiasa buat makan pagi, jangan dipaksain, ntar malah ujung-ujungnya perut mules kayak gitu.

    aku dulu pas sekolah juga sering banget mengalami kampret momen kayak gitu. tapi dulu aku buat bercandaan aja sama temen-temen, jadinya nggak kerasa mulesnya. kalau udah nggak kuat, barulah lari ke kamar mandi haha.

    ReplyDelete
  4. Anjaaaay itu paijo kelas 5 masih boker di celana. Sedih gue bacanya :')

    Jangan suka nahan sesuatu sih, apalagi kalo udah mules. Ke wc aja, masalah keluar apa engga itu belakangan ;))

    ReplyDelete
  5. Gue mah sering kek gini bang, apalagi pas upacara, gilee.. itu kampret momen yang bener2 kampret lah muehehe....

    Tapi itu ngapa paijo ampe bececeran gitu ya hahaha...

    ReplyDelete
  6. hahahahahaha...
    Yang namanya perut mules dan ketemu dosen killer emang g enak. Kamu mending sambil duduk di dalam ruangan. Malah temenku sampe pingsan karena nahan boker. Jadi ceritanya kami upacara (iya anak kuliahan upacara gengs), dan g kayak anak skolahan yang kalau upacara bisa pergi ke kamar mandi, kalau kami ngeloyor g jelas alamat dapet hukuman dan cabut pesiar dari pengasuhan. So, temanku itu pas masuk parade udah ngerasain perutnya mules, dia bilang bisa nahan nanti abis upacara baru dia boker. Pas udah berdiri sekitar 10 menitan, braaak! Dia jatoh dan pingsan. Aku tanya dia pas udah sadar, kenapa pingsan? Terua dia bilang aku g kuat nahan boker :(

    Nb :
    pesiar : jadwal keluar peserta didik dari asrama
    Parade : lapangan upacara

    ReplyDelete
  7. euuuuwwwhhh Paijo jorok abis deeeh...tapi dulu jaman SD emang selalu ada cerita eek di kelas, adaaaa aja yang melakukan hal greget kayak begitu..ya namanya juga anak anak. cuman kalo udah kuliah mah ngga usah ditahan tahan bilang aja mau ke toliet beres perakara kali.,..dulu gue juga pernah kebelet pup pas kelas, ya uah gue tinggal ijin aja udah...

    ReplyDelete
  8. Hahaha... Anjir banget itu mah.

    Klo gue udah ada tanda2 kayak gitu, langsung kantongin batu aja di saku celana belakang. Sumpah. Mujarab banget kayak gitu.

    ReplyDelete
  9. Wkwkwk...
    Untuk ga sampe pup dicelana ya kan malu2in tuh...
    Udah segede kingkong pup di celana..
    Itu kringet asin emang sambil melet2 nampung kringet jatoh ya
    Wkwkwkwk...
    Seru2 postingan kamu... Gokil

    ReplyDelete
  10. Iya tuh kampret momen banget tuh. Masih mending kalo pencernaan dalam kondisi prima. Lha kalo lagi diare kan repot urusannya. Pasti gak akan ketahan. Makanya gue dari dulu kalo sakitnya sakit perut pasti gak mau sekolah apapun alasannya. Walaupun sakitnya gak parah parah amat. Gue khawatir akan terjadi hal itu di seokalah. Males banget kan, malu! Mending istirajat di rumah sampai bener2 sembuh deh

    ReplyDelete
  11. njiir ceritanya kampret moment banget dan gue dulu pas esde pernah merasakannya :v
    dan gue gue bacanya ngakak dan agak geli2 gitu baca eeknya turun ke bumi :)) wkwkwkwk

    ReplyDelete
  12. Hhhh sedih bgt gan.tapi itu buat pelajaran gan

    ReplyDelete
  13. lah, kalo gue kebelet boker pas upacara malah seneng dah. jdi bisa lama'' ngadem d wc gitu. hahaha

    tapi itu tmen lu parah banget sih, itu mmalunya sampe sekarang mungkin kali ya? setiap langkah ngeluarin bau biadab kayak gitu. semoga dia diberi kesabaran.
    tapi emang semua orang sih, minimal akan ngerasain moment tiba'' kebelet boker d waktu yang ga tepat. pasti, yakin gue

    ReplyDelete
  14. haha mungkin akibat grogi jadinya mules.

    ReplyDelete
  15. Hahaha, Bismillah dulu gan sebelum beraktivitas, biar gak kampret momen :v

    ReplyDelete
  16. Paijo gw banget... Kelas 4 sd, mules... Takut ke toilet... Eh kluar deh dicelana... Sedikit demi sedikit seruangan ke bau an... Padahal pas momen aq diumumin nilai plg bagus...Akhirnya bisa pulang duluan.... Hahahahahahahah... Super kampreeet...

    ReplyDelete
  17. yuk biar lebih semangat kerjanya
    dan kalau kamu ingin mencoba permainan game seru yang bisa memberikan jutaan rupiah hanya dengan modal 10.000 saja yuk di coba dan untuk info lebih lanjutnya silakan hubungi

    -LIVE CHAT : www,gadispkr,net

    -PIN BBM : D8C893A4

    -WHATSAPP +855966624192


    KEPUASAN ANDA ADALAH KEBANGGAAN KAMI..!!!
    GADISPOKER

    gadispoker

    ReplyDelete

Berikanlah komentar atau kritik dengan baik dan sopan.
Terimakasih